Luluh hati ibu, anak diejek ‘zombie’ ketika keluar bermain Skip to main content

Luluh hati ibu, anak diejek ‘zombie’ ketika keluar bermain

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Begitulah nasib yang menimpa seorang kanak-kanak berusia lima tahun yang mengalami masalah sumbing muka sejak lahir.

Lebih menyedihkan, ibunya, Nurbustaniah Hussin, 25, yang juga ibu tunggal tiak mampu menampung perbelanjaan mereka kerana masih tidak bekerja ekoran Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) bagi mengawal pandemik Cov-19.

Kisah mereka mendapat perhatian masyarakat termasuk seorang individu yang tampil merungkai penderitaan yang dialami.

Ikuti perkongsian Sharizatul Shema Hashim di bawah:

Alhamdulillah dengan izinnya aku kuatkan diri utk ziarah anak syurga ini sebentar tadi.

Masa aku sampai dengan pakai topeng muka, dia lari ke dapur cari mak dia.Dia bagitau dia takut ada doktor datang. Alahai sayang auntie bukan doktor. Kalau ikut auntie pun tak mahu pakai topeng muka ni, naik lemas dah.

Pada yang cakap orang-orang kampung atau orang-orang sekeliling tak ambil peduli pada adik ni, tolong hentikan fitnah-fitnah anda!

Iya betul rumah anak syurga ni dalam kampung aku. Tapi memandangkan bulan Februari hari tu mereka baru balik mari tinggal sini, mana la orang yang nak kenal sangat.

Tambahan pula, sekarang ini semua orang kena berkurung kan. Ok sis tak mahu berletiaq panjang mulut manusia biasalah selagi tak kata mengata, tak sempurna hidup mereka.

Nama anak syurga ni Norhidayah Fatihah Binti Mohamad Sejawi. Umur dia 5 tahun dan mengalami Facial Cleft (sumbing muka) sejak lahir.

Setakat ni Hidayah telah menjalani pembedahan sebanyak 2 kali untuk memulihkan wajahnya.

Dia tinggal dengan ibunya yang merupakan ibu tunggal bersama-sama kakaknya yang berusia 6 tahun dan neneknya yang sudah tua. Sebelum ni mereka menetap di Klang dan baru saja pulang ke kampung pada Februari lalu.

Ibunya masih tidak berkerja sejak pulang ke kampung. Kata ibu Hidayah, beliau sangat-sangat berharap ada yang sudi menghulurkan bantuan untuk membeli susu dan juga ubat-ubatan Hidayah.

Apabila aku memberitahu yang aku ingin membantu mereka, ibu muda tersebut memesan pada aku, ‘Kak jgn masuk dalam Facebook ya, nanti teruk saya dibahan kak. Macam sebelum ni,ada yang cakap saya gunakan anak utk raih simpati orangg dan tak nak usaha sendiri. Saya masih berusaha mencari kerja kak tapi kak fahamlah dengan Perintah Kawalan Pergerakan ni susah lah kak’.

Aku senyum memandang ibu Hidayah dan aku katakan pada dia. ‘Nor zaman sekarang, kita susah ke senang ke cantik ke hodoh ke tetap org mengata. Jangan peduli tu semua hanya Allah yang tahu apa ada dalam hati kita.’


Dalam masa kami berborak, aku sempat usik Hidayah dengan bertanya ‘Hidayah nak sekolah tak?

Tiba-tiba air mukanya berubah seperti ada sesuatu yang menyentuh perasaannya. Ibunya memberitahu yang sebelum ni mereka selalu ke taman permainan untuk bermain.

Tetapi setelah ada anak-anak kecil yang menjerit apabila melihat wajahnya dan mengejek Hidayah dengan panggilan ‘Zombie’, dia tidak lagi mahu keluar rumah dan katanya tidak mahu ke sekolah kerana wajahnya seperti hantu.

Air mata aku tiba-tiba mengalir laju. Maafkan auntie sayang, soalan auntie tadi bukan berniat untuk menghina ciptaan Allah.

Menurut ibunya lagi pada bulan Julai nanti Hidayah akan membuat pembedahan dibahagian muka & lelangit.

Hal inilah yg membuatkan ibu muda ini sekali lagi sebak memikirkan bagaimana cara untuk mendapatkan kos rawatan yang di anggarkan sebanyak RM3000.

Aku sekali lagi berjanji akan membantu keluarga kecil ini selagi terdaya. Semoga insan kecil ini sentiasa sihat dan menjadi manusia yg berguna suatu hari nanti. Amin!


Sumber: kotakmedia

Comments

Popular Article

JANGAN DICIUM ANAK2 YANG SEDANG TIDUR KERANA ITU SALAH SATU SEBAB ANAK KITA MENJADI DEGIL.

Apabila anak anda nakal kita selalu marahi mereka, bukan marah sebab kita tak suka tapi marah sebab kita takut tejadi apa-apa dekat mereka, tapi nak buat macam mana dah budak mestila degil. Degil-degil itu pun datang dari ayahnya jugak jadi tidak boleh kita berbuat apa-apa, lari sana lari sini tetiba senyap ,lahhh,,dah tidur bawah meja rupanya. kita yang melihat si comel tertidur pula dengan gaya bermacam ragam, aksi comel dan menawan, mesti geram dan ingin menciumnya, tahukah anda bahaya mencium anak ketika sedang tidur. Berikut penerangan ustaz ismail kamus yang mungkin perlu ada tahu. si comel ku. geramm nak cium kan. hmmm. ~ jika Anak-anak degil @ nakal ~ – Sediakan air satu jug – Baca Basmalah 786 kali – Baca surah yasin ayat 72 وَذَلَّلْنَاهَا لَهُمْ فَمِنْهَا رَكُوبُهُمْ وَمِنْهَا يَأْكُلُونَ “Dan Kami tundukkan binatang-binatang itu untuk mereka, maka sebagiannya mereka tunggangi dan sebagiannya mereka makan” Selesai baca hembus ke air & bagi anak m

Sayangilah mak sementara dia masih ada. Kerana doanya tiada hijab. Hilanglah satu rahmat bila Mak kembali kepada Pencipta-Nya.

Mak tu, Walau mulutnya marah, tapi hatinya tidak. Mak tu, Walau dia kata lantaklah kamu, tapi otaknya masih fikirkan hal kamu. Mak tu, Walau dia kata taknak makan sudah, tapi sedar² lauk kegemaran kamu ada kat atas meja. Mak tu, Walau dia kata kamu buat salah kamu tanggung sendiri, tapi dia yg tak tidur malam fikirkan masalah kamu, tahu² dia yg bagi jalan utk kamu selesaikan masalah kamu. Mak tu,  Walau dia kata kamu jahat, degil, sampai dia penat bagi nasihat, tapi dlm setiap solatnya ada doa utk kamu. Mak tu, Walau kamu dah ada keluarga sendiri, tapi dia masih risaukan kesihatan kamu. Mak tu, Walau kamu dah besar panjang & tinggal jauh darinya, tapi dia masih gembira jika dpt masakkan & sendukkan nasi ke pinggan anak²nya. Mak tu, Walau katanya dia dah tua nak rehat taknak masak dah, tapi dialah paling sibuk memasak bila tahu anaknya nak balik makan.  Mak tu, Walau nampak dia letih, tapi hatinya paling gembira bila lihat anaknya makan masakannya dgn penuh selera. M

Senarai Lokasi Sekatan Jalan Raya Dalam Tempoh PKPB Di Selangor, Kuala Lumpur & Putrajaya

Umum mengetahui pelaksanaan semula Perintah Kawalan Pergerakan Bersyarat (PKPB) bagi Selangor, Kuala Lumpur dan Putrajaya sudah pun dijalankan Memandangkan kes wabak Covid-19 yang semakin meningkat di Selangor, Kuala Lumpur dan Putrajaya pelbagai prosedur operasi standard (SOP) telah ditetapkan sepanjang tempoh PKPB ini. Kerajaan telah menetapkan bahawa perjalanan merentas daerah dan negeri juga adalah dilarang bagi mengelakkan penularan wabak tersebut. Dalam pada itu, Kementerian Perdagangan Antarabangsa dan Industri (MITI) juga bersetuju untuk membenarkan maksimum 10 peratus pekerja daripada 6 tugasan yang disenaraikan untuk berada di pejabat mulai 22 Oktober ini. Antara tugasan yang dibenarkan ialah melibatkan perakaunan, kewangan, pentadbiran, perundangan, perancangan serta teknologi maklumat dan komunikasiI (ICT). Mereka yang berada di pejabat pula dihadkan berkerja selama 4 jam sahaja bermula jam 10 pagi sehingga 2 petang untuk 3 hari seminggu. Bagi majikan, mereka hanya perlu me