Bermula dengan kaki bengkak, rakan ‘pergi’ di bulan Ramadan setelah 50 hari bertarung nyawa di ICU. Al Fatihah Skip to main content

Bermula dengan kaki bengkak, rakan ‘pergi’ di bulan Ramadan setelah 50 hari bertarung nyawa di ICU. Al Fatihah

HATI siapa yang tidak sayu apabila insan kesayangan dijemput Ilahi, lebih-lebih lagi ketika umat Islam sedang menyambut bulan Ramadan.
Begitu juga dengan gadis ini yang tidak dapat menyembunyikan kesedihan apabila terkenangkan sahabat baiknya yang meninggal dunia pada tanggal 6 Ramadan lalu.
Mengimbas kembali detik sebelum pemergian sahabatnya, dia yang senang disapa sebagai Alya mengatakan semuanya bermula pada Februari lalu apabila kaki arwah secara tiba-tiba membengkak.
Nur Alya Syafiah Hamidi berkata sahabatnya, Nur Fatin Abirah Othman, 19, telah menghembuskan nafas terakhir setelah 50 hari bertarung nyawa di unit rawatan rapi (ICU).
“Arwah Nur Fatin seorang yang ceria sangat… sebelum kejadian kakinya membengkak, dia sihat dan tiada tanda-tanda sakit. Bila kakinya jadi macam tu, dia pergi ke klinik sebelum dirujuk ke hospital.
“Dia kena tahan selama dua minggu dekat wad. Masa tu doktor masih tak dapat kesan lagi penyakitnya. Kami pula fikir mungkin ada kena mengena dengan buah pinggang.
Namun siapa sangka, beberapa hari kemudian, mesej Alya dan rakan-rakannya dibalas ibu arwah Nur Fatin yang menyatakan bahawa anaknya berada dalam keadaan kritikal dan sedang dirawat di ICU.
“Sepanjang ditahan di wad, arwah kerap berhubung dengan rakan-rakan menerusi Group WhatsApp dan beritahu keadaan kesihatannya. Dia kata nanti dah boleh keluar hospital. Bila dia beritahu macam tu, perasaan risau kami berkurang sikit,” kata gadis berusia 19 tahun ini.
“Kawan-kawan dari Langkawi, Perak sanggup buat surat rentas negeri semata-mata nak melawat. Memang tak menyesal langsung, sebab dapat luangkan masa dengan arwah,” katanya yang juga penuntut di Universiti Teknologi MARA (UiTM) Perlis.
Masih terkesan dengan pemergian arwah Nur Fatin, gadis ini menyifatkan sahabatnya itu sebagai seorang yang suka menghargai rakan, tidak pernah berkira, suka memberi nasihat dan ceria.
“Kami terkejut sangat bila ibu arwah beritahu berita tu sebab memang tak expect keadaannya bertambah teruk. Ketika itu difahamkan arwah mengalami pendarahan dalam usus. Setiap kali arwah membuang air besar atau kecil, pasti akan keluar darah.
“Sepanjang di ICU, doktor masukkan lebih 40 beg darah tapi keadaannya masih seperti sebelumnya. Doktor kemudian mengesan terdapat tumor di dalam pankreas. Pembedahan dilakukan tapi tak berjaya membuang tumor tersebut kerana ia agak besar dan merisikokan nyawa.
“Tiga hari sebelum arwah Nur Fatin meninggal dunia, doktor benarkan kawan-kawan datang melawat. Saya dan kawan-kawan memang berulang tiga hari berturut-turut ke Hospital Pinang Pinang.
Ujarnya, disebabkan sikap tersebut, arwah sangat disenangi ramai dan buktinya, ramai rakan sama ada yang mengenalinya secara rapat ataupun kenalan biasa hadir memberikan penghormatan terakhir ketika hari pengebumiannya.
“Sedih bila ingat balik perbualan bersamanya sebelum ini… masa sakit, dia pernah tanya macam mana nak solat duduk, tengok tulisannya ketika dia dah tak mampu bercakap, tengok barang-barang bila ibunya ajak kemas bilik.
“Saya dengan arwah kenal sejak Tingkatan 4 namun hubungan kami sangat rapat. Sedangkan saya yang empat tahun mengenalinya pun terkesan, apatah lagi rakan-rakan yang mengenali arwah sejak kecil.
“Memang kosong sangat selepas arwah pergi. Saya tak sangka perkongsian di Twitter menjadi viral… namun terharu dan bersyukur ramai yang doakan arwah. Terima kasih banyak-banyak bagi yang doakan dan retweet.
“Sungguhpuh sedih, tapi bila teringat balik wajahnya bersih dan cantik sangat masa nak dikafan, ‘pergi’ pun mudah ketika bulan baik, sedikit sebanyak buat kami reda. Apa pun, hargailah sahabat selagi mana mereka bersama kita sebelum terasa kehilangan mereka, katanya lagi.

Comments

Popular Article

“Bawa Awak Ke Sini” -Ada Suara Dalam Video Tangmo, Manager Sempat Tukar Baju

Satu persatu klu atau petunjuk baru muncul bagi membongkarkan rahsia di sebalik pemergian pelakon terkenal Thailand, Tangmo Nida Patcharaveerapong. Sehingga ke hari ini, ibu kepada mendiang masih lagi yakin wujudnya unsur-unsur jenayah sekaligus menolak kenyataan rakan-rakan yang mendakwa artis tersebut tergelincir ketika ingin membuang air kecil. Netizen jumpa petunjuk baru, ada dengar suara pelik dalam video Nida  Justeru itu, ramai netizen tampil melakukan penyiasatan sendiri berbekalkan beberapa rakaman CCTV serta bukti yang sempat tular di media sosial. Terdahulu, satu video sewaktu Nida sedang minum di atas bot berkenaan telah dikeluarkan. Walau bagaimanapun, ramai mendakwa terdengar satu suara yang agak pelik setelah menggunakan satu software bagi mengurangkan bunyi muzik latar @eveapissaya พี่โมสวยมาก สวยเหมือนนางฟ้าเลย 🤍 คลิปสุดท้าย.. #แตงโม #แตงโมนิดา ♬ เสียงต้นฉบับ - Eve Apissaya Suara garang sebut bawa awak ke sini 2 kali…Polis akan siasat lebih lanjut  Hasilnya,

Pagi Baru Saja Beli Pregnancy Test, Wanita Terkejut Malam Terus Lahirkan Anak

Anak adalah anugerah yang paling terindah buat setiap ibu bapa. Walau bagaimanapun, di luar sana ramai sekali pasangan yang belum dikurniakan rezeki menimang zuriat sendiri. Malah ada yang sudah berusaha melakukan segala cara selama bertahun-tahun. Anugerah terindah di akhir tahun yang tak disangka-sangka  Samalah juga dengan situasi yang dialami sepasang suami isteri ini apabila masih lagi belum mempunyai anak meskipun sudah menikah selama 10 tahun. Namun kisah seterusnya cukup luar biasa apabila wanita berkenaan hanya sedar tentang kehamilannya ketika kandungan sudah pun mencecah 9 bulan. @raangju.l anugerah terindah diakhir tahun yg ga disangka²🥺😇makasih buat @bidanzulfa sudah membantu persalinanku# masyaallahtabarakallah❤️🥰 # pejuanggarisdua ♬ original sound - Elita Kurnia Pagi beli pregnancy test, petang rasa perut memulas dan malam terus melahirkan  Menerusi satu video di TikTok Bidan Zulfa, terdahulu kliennya itu sempat membeli satu pregnancy test pada awal pagi dan

Hari-Hari Netizen Malaysia Minta Update Tangmo, Akak Siam Gigih Jadi Translator

Meskipun berlaku di Thailand, namun kisah pemergian pelakon terkenal Tangmo Nida Patcharaveerapong ini turut mendapat perhatian yang sangat besar di Malaysia. Mana taknya, kejadian yang disangkakan cumalah insiden malah bertukar menjadi satu penglibatan jenayah serta kecuaian melibatkan rakan-rakannya sendiri. Ramai pulak netizen Malaysia tunggu update baru tentang kisah Tangmo  Boleh dikatakan hampir kesemua video di TikTok mengenai perkembangan terbaru kisah menyayat hati tersebut menerima komen daripada rakyat Malaysia. Namun rata-rata mengharapkan ada subtitle supaya dapat memahami dengan lebih baik apakah sebenarnya yang terjadi. Lebih-lebih lagi bahasa Thailand sememangnya terkenal dengan keunikan tulisannya dan bukan mudah untuk dibaca. @tubtimcho โรเบิร์ต กระติก #แตงโมนิดา #แตงโม #โหนกระแส #แตงโมภัทรธิดา #หอนกระแส #แตงโมตกเรือ ♬ Ei Yang Wa - Boom Boom Cash Abang dan adik Tangmo nak fight…Mak Tangmo gila harta  Walau bagaimanapun, kini mereka semua sudah mampu menari