(Video) 'Saya bukan nak jadi YB.. beras ini RM27...' - Netizen kritik cara pendakwah ini beri bantuan kepada golongan susah & dalam masa yang sama mengaibkan mereka Skip to main content

(Video) 'Saya bukan nak jadi YB.. beras ini RM27...' - Netizen kritik cara pendakwah ini beri bantuan kepada golongan susah & dalam masa yang sama mengaibkan mereka

Kebiasaannya, seseorang yang memberi bantuan, derma atau sumbangan, tidak akan sama sekali melontarkan kata-kata yang tidak sewajarnya terhadap golongan yang menerima bantuan tersebut demi menjaga hati mereka. Tetapi berbeza dengan pendakwah agama dalam video yang viral di media sosial ini, mengundang pelbagai reaksi netizen. 

"Dah dapat, kamu kata belum dapat. NGO lain sudah bagi kamu, okay lah. Ramai lagi yang susah... Saya bantu kamu semua ini ibu-ibu, saya tidak ada kepentingan sama kamu. Kamu tidak boleh mengundi, betul? Tidak ada IC betul? Kalau kerana nak undi, saya cari orang tempatan lah. 

"Ini live ni bang, saya pakai mic ni, live ni. Saya cari orang tempatan kalau mahu undi. Tapi ini bagi (sumbang) sebab kasih sayang. Kena faham ini, kasih sayang sama kamu. 

"Saya bukan nak jadi YB, bukan kerajaan, ini persendirian saya buat. Ibu bayangkan, beras ini RM27 campur ini lebih kurang RM50. Kalau hari ini saja RM20, berapa ratus ringgit? RM500 kan? Bukan RM500 ibu, ribu sudah duit. 

"Saya nak apa? Saya nak kamu solat saja. Boleh solat? Majoriti tak solat. Abang solat ke bang? Okay, abang baca kepada saya rukun iman berapa? Kamu jangan jawab!" katanya kepada individu lain yang cuba menjawab bagi individu yang diajukan soalan itu. 

Namun individu yang disoal hanya dapat menjawab sedikit, lalu pendakwah itu berkata, "Abang baca tak lepas. Abang (yang lain), baca niat solat fardhu maghrib dalam bahasa Arab." 

Lelaki kedua itu cuba membaca niat fardhu maghrib dalam bahasa Melayu, tetapi ditegur olehnya. 

"Tadi kau bilang kau solat, bahasa Arab lah, mana boleh bahasa Melayu. Saya guru agama bang, ini hafiz Quran ni (menunjuk kepada perakam video). Abang nak suruh dia baca surah apa?" soalnya yang kemudian meminta lelaki itu membaca Doa Qunut. 

Lelaki berkenaan akur dan membaca Doa Qunut, tetapi tidak lama selepas itu dia berkata, "Salah bang. Kalau saya tanya Qunut Nazilah lagi berat, haa..". 

Di media sosial, ramai netizen yang mengkritik cara pendakwah itu, termasuk Ustaz Syihabudin Ahmad menjelaskan pendiriannya yang tidak bersetuju dengan caranya dianggap menengking. 

"Sebagai orang Muslim, pertuturan/percakapan kita kena jaga. Jangan kita main sembur kata pada orang. Mungkinlah orang ini kata benda ini remeh saja pun. Tapi kita tak tahu di sisi Allah. Takut ia sangat-sangat berat. 

"Rasulullah SAW mengingatkan kita:

"Seseorang berbicara dengan kata-kata yang dia sangkakan tidak mengapa, lalu (tanpa diduga) dia terjerumus dengan sebabnya ke dalam neraka (yang kedalamannya) sejauh perjalanan tujuh puluh tahun." - Hadis Sahih, Riwayat Imam Ahmad di dalam Musnad. 

"Pendakwah, jagalah kata-kata kita. Jangan ingat orang yang datang meminta pertolongan kita lebih hina daripada kita atau kita boleh buat apa saja pada dia. Boleh jadi mereka itu lebih mulia di sisi Allah berbanding diri kita. Jaga adab kita sesama kita, jaga adab kita dengan orang miskin. 

"Apabila kita bantu mereka, bantu dengan sesungguhnya. Tak perlu sebut saya tak ada kepentingan ke, saya nak bagi ni bukan sebab nak jadi YB ke, tak perlu. Bahkan tak perlu nak audit amal soleh mereka nak tanya hang solat ke tidak. Bahkan ditanya sifat solat yang betul kepada orang yangg tak tahu. 

"Saya fikir, ini satu bentuk pembulian. Awak solat lima waktu, tambah dengan solat Dhuha, anak awak hafiz Al-Quran, anak awak pergi Mekah berkali-kali, itu bukan alasan untuk merendahkan orang lain," katanya. 

Sumber: thereporter

Comments

Popular Article

“Bawa Awak Ke Sini” -Ada Suara Dalam Video Tangmo, Manager Sempat Tukar Baju

Satu persatu klu atau petunjuk baru muncul bagi membongkarkan rahsia di sebalik pemergian pelakon terkenal Thailand, Tangmo Nida Patcharaveerapong. Sehingga ke hari ini, ibu kepada mendiang masih lagi yakin wujudnya unsur-unsur jenayah sekaligus menolak kenyataan rakan-rakan yang mendakwa artis tersebut tergelincir ketika ingin membuang air kecil. Netizen jumpa petunjuk baru, ada dengar suara pelik dalam video Nida  Justeru itu, ramai netizen tampil melakukan penyiasatan sendiri berbekalkan beberapa rakaman CCTV serta bukti yang sempat tular di media sosial. Terdahulu, satu video sewaktu Nida sedang minum di atas bot berkenaan telah dikeluarkan. Walau bagaimanapun, ramai mendakwa terdengar satu suara yang agak pelik setelah menggunakan satu software bagi mengurangkan bunyi muzik latar @eveapissaya พี่โมสวยมาก สวยเหมือนนางฟ้าเลย 🤍 คลิปสุดท้าย.. #แตงโม #แตงโมนิดา ♬ เสียงต้นฉบับ - Eve Apissaya Suara garang sebut bawa awak ke sini 2 kali…Polis akan siasat lebih lanjut  Hasilnya,

Hari-Hari Netizen Malaysia Minta Update Tangmo, Akak Siam Gigih Jadi Translator

Meskipun berlaku di Thailand, namun kisah pemergian pelakon terkenal Tangmo Nida Patcharaveerapong ini turut mendapat perhatian yang sangat besar di Malaysia. Mana taknya, kejadian yang disangkakan cumalah insiden malah bertukar menjadi satu penglibatan jenayah serta kecuaian melibatkan rakan-rakannya sendiri. Ramai pulak netizen Malaysia tunggu update baru tentang kisah Tangmo  Boleh dikatakan hampir kesemua video di TikTok mengenai perkembangan terbaru kisah menyayat hati tersebut menerima komen daripada rakyat Malaysia. Namun rata-rata mengharapkan ada subtitle supaya dapat memahami dengan lebih baik apakah sebenarnya yang terjadi. Lebih-lebih lagi bahasa Thailand sememangnya terkenal dengan keunikan tulisannya dan bukan mudah untuk dibaca. @tubtimcho โรเบิร์ต กระติก #แตงโมนิดา #แตงโม #โหนกระแส #แตงโมภัทรธิดา #หอนกระแส #แตงโมตกเรือ ♬ Ei Yang Wa - Boom Boom Cash Abang dan adik Tangmo nak fight…Mak Tangmo gila harta  Walau bagaimanapun, kini mereka semua sudah mampu menari

Isu Pelajar Dihina Dah Settle, Rupanya Pensyarah Sendiri Bantu Dapatkan Laptop?

Rentetan tularnya satu klip video kontroversi seolah-olah memperlekeh pelajar dari keluarga berstatus B40, seorang pensyarah kontrak kini sedang disiasat oleh pihak universiti awam di Perak. Hasil maklumat terkini mendapati sesi kuliah online tersebut sebenarnya berlangsung pada semester lalu, namun ramai pihak tertanya-tanya apakah motif ia hanya dimuat naik di laman Twitter semalam. @uitm_channel Kenyataan Naib Canselor berkenaan Isu Pelajar B40 ♬ original sound - Universiti Teknologi MARA Meskipun tuan badan belum perjelaskan cerita sebenar…ramai mula henti kecam lepas tahu kisah sebaliknya  Meskipun pihak empunya badan belum tampil menjelaskan situasi sebenar, namun kemarahan netizen tanpa disangka-sangka sudah semakin reda. Walaupun kenyataan pensyarah tersebut dikecam masyarakat seluruh negara, tetapi ramai mula hormat kepadanya semula lepas mengetahui kisah sebalik video berkenaan. Ini video tahun lepas, kawan sekelas yang tularkan…dia padam akaun lepas dah jadi viral  M