'Saya kerja 12 jam gaji RM1,000, pekerja bangsa lain pula dapat RM1,400' - Gadis dibuang kerja selepas buat aduan ke Jabatan Tenaga Kerja Skip to main content

'Saya kerja 12 jam gaji RM1,000, pekerja bangsa lain pula dapat RM1,400' - Gadis dibuang kerja selepas buat aduan ke Jabatan Tenaga Kerja



Gara-gara membuat aduan kepada Jabatan Tenaga Kerja Semenanjung Malaysia (JTKSM), seorang gadis berusia 22 tahun telah dibuang kerja oleh majikannya.




Fatin Nur Hidayah Ramli, terdahulu mendakwa dia telah ditindas oleh majikan kedai gajet yang memberi layanan diskriminasi berhubung pembayaran gaji pokok yang diterimanya berbeza dengan pekerja lain.


Difahamkan, semasa Fatin memohon bekerja di kedai itu dia meletakkan anggaran gaji pokok yang diterima adalah sebanyak RM1,200. Namun pengurus cawangan Ipoh itu memaklumkan, gaji pokok di situ adalah RM1,000 sahaja. Tanpa menandatangani sebarang dokumen, Fatin bekerja di kedai itu selama lima bulan di mana dia perlu bekerja selama 12 jam sehari.


@fatinramleey_

Jadi lah pekerja yang bijak. Sek kito jange pecoh. 😋🤪😜

♬ original sound - Semi🚛Truck


Layanan diskriminasi itu mula diketahui selepas rakan sekerjanya dari cawangan Johor menghubungi dia untuk bertanya mengenai gaji pokok. Fatin yang jujur memaklumkan, gaji pokoknya berjumlah RM1,000 sahaja. Tetapi rakannya pula berkata, dia menerima gaji pokok RM1,100. Hal itu menimbulkan tanda tanya kerana majikan mereka adalah orang yang sama. 




"Saya berjumpa dengan pengurus untuk bertanya kenapa gaji pokok saya berlainan. Pengurus beri alasan dia hanya mengikut arahan majikan sahaja. Katanya, Johor lebih bandar berbanding Perak. Tetapi hakikatnya, cawangan ini dekat Ipoh. Jadi, alasan itu tak boleh digunapakai," katanya.


Tidak berpuas hati dengan jawapan yang diberikan, Fatin mula mencari iklan yang disebarkan oleh pengurusnya di media sosial untuk mencari pekerja baharu kerana kedai itu kerap mengalami masalah kekurangan pekerja yang berhenti secara tiba-tiba. 




Usahanya membuahkan hasil apabila dia terjumpa posting jawatan kosong yang dimuat naik oleh pengurusnya. Daripada iklan tersebut, Fatin mendapati majikannya menawarkan gaji RM1,100 bagi pekerja di Johor. Tetapi di Perak, gaji pekerja masih RM1,000. 




Turut ditemui iklan yang sama dalam bahasa Cina. Setelah diterjemah, Fatin mendapati iklan itu menawarkan gaji minimum sebanyak RM1,400. 




Apabila tiba pada hari gaji, Fatin bertanya kepada semua rakan sekerja berapa gaji yang mereka perolehi dan terbukti gaji mereka semua berbeza-beza. Malah ada yang dibayar gaji RM1,400, sedangkan pekerja itu baru sahaja bekerja selama tiga minggu. 


Dengan semua bukti-bukti yang sedia ada itu, Fatin terus membuat aduan di JTKSM. Tindakannya itu mengundang kemarahan majikan yang bengang apabila menerima surat dari JTKSM. Majikan berkenaan kemudian meminta pengurus cawangan Ipoh memecat Fatin serta-merta tanpa sebarang notis. 




"Selepas surat jabatan buruh sampai kepada syarikat, majikan arahkan manager untuk berhentikan saya. Tapi saya gelakkan manager itu dan ucap terima kasih sebab buang saya tanpa notis. Jadi, bolehlah tambah aduan kedua kerana dibuang kerja tanpa notis," katanya. 


@fatinramleey_ Reply to @kokelavsi ♬ original sound - Baby🤎


Kes itu kemudian dibawa ke mahkamah dan setelah mendengar hujah kedua-dua belah pihak, hakim mendapati bekas majikannya bersalah serta diperintah untuk membayar pampasan sebanyak RM4,364.04 bagi isu tuntutan gaji dan RM1,120 atas kesalahan membuang pekerja tanpa notis. 




Fatin tidak menyangka, perkongsiannya itu tular di media sosial. Malah ramai yang tampil meluahkan mereka pernah menjadi mangsa majikan yang tidak bertanggungjawab seperti itu. 




Sumber: TikTok Fatin, mStar Online

Comments

Popular Article

“Bawa Awak Ke Sini” -Ada Suara Dalam Video Tangmo, Manager Sempat Tukar Baju

Satu persatu klu atau petunjuk baru muncul bagi membongkarkan rahsia di sebalik pemergian pelakon terkenal Thailand, Tangmo Nida Patcharaveerapong. Sehingga ke hari ini, ibu kepada mendiang masih lagi yakin wujudnya unsur-unsur jenayah sekaligus menolak kenyataan rakan-rakan yang mendakwa artis tersebut tergelincir ketika ingin membuang air kecil. Netizen jumpa petunjuk baru, ada dengar suara pelik dalam video Nida  Justeru itu, ramai netizen tampil melakukan penyiasatan sendiri berbekalkan beberapa rakaman CCTV serta bukti yang sempat tular di media sosial. Terdahulu, satu video sewaktu Nida sedang minum di atas bot berkenaan telah dikeluarkan. Walau bagaimanapun, ramai mendakwa terdengar satu suara yang agak pelik setelah menggunakan satu software bagi mengurangkan bunyi muzik latar @eveapissaya พี่โมสวยมาก สวยเหมือนนางฟ้าเลย 🤍 คลิปสุดท้าย.. #แตงโม #แตงโมนิดา ♬ เสียงต้นฉบับ - Eve Apissaya Suara garang sebut bawa awak ke sini 2 kali…Polis akan siasat lebih lanjut  Hasilnya,

Hari-Hari Netizen Malaysia Minta Update Tangmo, Akak Siam Gigih Jadi Translator

Meskipun berlaku di Thailand, namun kisah pemergian pelakon terkenal Tangmo Nida Patcharaveerapong ini turut mendapat perhatian yang sangat besar di Malaysia. Mana taknya, kejadian yang disangkakan cumalah insiden malah bertukar menjadi satu penglibatan jenayah serta kecuaian melibatkan rakan-rakannya sendiri. Ramai pulak netizen Malaysia tunggu update baru tentang kisah Tangmo  Boleh dikatakan hampir kesemua video di TikTok mengenai perkembangan terbaru kisah menyayat hati tersebut menerima komen daripada rakyat Malaysia. Namun rata-rata mengharapkan ada subtitle supaya dapat memahami dengan lebih baik apakah sebenarnya yang terjadi. Lebih-lebih lagi bahasa Thailand sememangnya terkenal dengan keunikan tulisannya dan bukan mudah untuk dibaca. @tubtimcho โรเบิร์ต กระติก #แตงโมนิดา #แตงโม #โหนกระแส #แตงโมภัทรธิดา #หอนกระแส #แตงโมตกเรือ ♬ Ei Yang Wa - Boom Boom Cash Abang dan adik Tangmo nak fight…Mak Tangmo gila harta  Walau bagaimanapun, kini mereka semua sudah mampu menari

Isu Pelajar Dihina Dah Settle, Rupanya Pensyarah Sendiri Bantu Dapatkan Laptop?

Rentetan tularnya satu klip video kontroversi seolah-olah memperlekeh pelajar dari keluarga berstatus B40, seorang pensyarah kontrak kini sedang disiasat oleh pihak universiti awam di Perak. Hasil maklumat terkini mendapati sesi kuliah online tersebut sebenarnya berlangsung pada semester lalu, namun ramai pihak tertanya-tanya apakah motif ia hanya dimuat naik di laman Twitter semalam. @uitm_channel Kenyataan Naib Canselor berkenaan Isu Pelajar B40 ♬ original sound - Universiti Teknologi MARA Meskipun tuan badan belum perjelaskan cerita sebenar…ramai mula henti kecam lepas tahu kisah sebaliknya  Meskipun pihak empunya badan belum tampil menjelaskan situasi sebenar, namun kemarahan netizen tanpa disangka-sangka sudah semakin reda. Walaupun kenyataan pensyarah tersebut dikecam masyarakat seluruh negara, tetapi ramai mula hormat kepadanya semula lepas mengetahui kisah sebalik video berkenaan. Ini video tahun lepas, kawan sekelas yang tularkan…dia padam akaun lepas dah jadi viral  M